Monthly Archives: June 2014

Tips puasa Ramadhan ibu hamil 8 bulan ala liesty

Standard

Ramdahan telah tiba dan ini adalah hari kedua bulan ramadhan, kemarin hari pertama aku menjalani ramadhan dengan berhasil, saat pagi dedek bayi sempat gerak gerak dan kenceng banget seperti kontraksi begitu mungkin dedek bayi lapar karena belum terbiasa dan juga saat sahur sedikit bunda makannya, wal hasil jam 9 pagi perut rasanya dah melilit periiih sekali rasanya, namun aku coba untuk menenangkan debay kuelus2 perutku sambil bilang sabar ya nak, nanti beberapa jam lagi buka puasa, latihan untuk tahan lapar dan menahan hawa nafsu ya sayang.

Saat siang aku juga mencari cari info baca baca di mbah gugel, tentang puasa saat hamil itu berbahaya atau tidak, ya setelah aku baca baca sih banyak kok ibu-ibu hamil yang melakukan ibadah puasa,

Alhamdulilah waktu yang dinanti datang juga sampai bedug magrib, langsung dengan minum air putih dan makan kurma, kulanjutkan dengan sholat magrib terus abis itu baru deh makan.

Belajar dari kemarin hari pertama puasa sekarang aku punya tips neh biar ga lemes kalau menjalankan puasa saat hamil ala liesty hehehe, simak baik baik ya :

  1. Pada saat sahur makan makananan yang berkabohidrat tinggi ga perlu daging kok karena aku sendiri neh ga pemakan daging hehehe aku ini adalah tempe lovers hehe, tadi pagi aku menu makan sahurku adalah 6 sendok nasi lauknya semur tahu 1, semur telur ½ terus aku lanjutkan dengan 4 potong roti tawar dengan aku kasih isi telur ceplok, selai coklat, aku tambahkan keju, terus pepaya satu potong panjang, susu hamil 1 gelas, air putih 2 gelas, madu 1 sendok.
  2.  Abis sahur selasai imsyak pun datang terus ambil wudhu sholat fajar dilanjutkan sholat subuh, lalu tadarus bentar… nah terus tidur deeeeh heheh sampe jam 7.30
  3. Terus mandi abis mandi, olah raga ringan sebentar, ya yoga atau cardio pregnancy… abis kecapean istirahat sebentar untuk ngelurusin kaki sambil nonton tv (nonton gosip hehehe)
  4. Pas dah jam 12 sholat dzhuhur, ya lakukin deh aktivitas biar ga lemes hehe, alhamdulilah sampai sekerang ini udah ½ 2 aku belum merasakan lemes seperti kemarin itu hehehe…
  5. Nah nanti jam 3 sore atau setelah ashar siap siap deh kedapur racik racik apa masakan bantu bantu mertua masak hehehe…
  6. Menjelang magrib jalan jalan bentar deh untuk ngabuburit keliling kampung hehehe biar dedek bayi juga ga bosen hehe.
  7. Pas buka puasa minum air putih, kurma terus sholat. Abis sholat makan yang berat dan saatnya balas dendam hahahahaha makan nasi dikit aja, tetapi teman temanya yang banyak hehe makan buah apple, pepaya ya yang ada aku demen banget ama yang namanya buah, terus makan biskuit, karena pagi hanya minum vitamin dua buah jadi saat setelah buka minum vitamin lagi.
  8. Sholat isya terus terawih abis itu lanut makan lagi ngemil ngemil makanan, biar dedek bayi ga trasa laparrr hehehe tak lupa banyak minum air putih saat malam hari ini adalah untuk memicu agar nanti pas sahur terasa lapar dan bisa makan sebanyak banyaknya. Tak lupa minum air kacang ijo yang sengaja aku buat siangnya,
  9. Tidur jangan kemaleman ya, usahakan tidur sebelum jam 11 malam karena tubuh sudah melakukan aktivitas disiang hari dan dedek bayi butuh istirahat.

Selamat tidur teman teman pembaca yang budiman semoga tips2 diatas bermanfaat, amiin.

Happy b’day suamiku 23 june 2014

Standard

ceritanya hari ini nge posting yang dah lalu lalu heheh ya namanya juga baru sempat ga apa apalah 🙂

jadi ceritanya tanggal 23 juni kemarin itu adalah hari ulang tahun suamiku, 

happy b’day suamiku, maaf ya belum sempat beli kado hanya surprise kue tart yang bisa kupersiapkan karena sibuk banget minggu minggu terakhir jadi belum sempat beli kado.. selamat ulang tahun sayang ini adalah tahun kedua dapat merayakan ulang tahun kamu, semoga sehat selalu, sukses dan terus menjadi orang yang sabar, menjadi suami siaga ingat ya sebentar lagi akan mejadi ayah…           be good husband and be good father..                                                                                                                                                         aku sayang banget sama kamu 😉

Perjalanan cuti

Standard

Yah akhirnya tiba saatnya maternty leave, tanggal 21 juni nanti sore berangkat ke palembang kerumah mertua… beres2-beres belum kelar sabtu pagi aku masih kerja, untungnya suamiku pulang cepat jadi aku dibantuin suamiku…

Abis magrib kita berangkat ke airport, namun sesampai disana ada beberapa hal yang menurut kami ga semulus biasanya kita kalau naik pesawat (ceilah mulus emangnya paha hehe)

Salah satunya karena kami membawa LCD 32’ namun dari pihak maskapai tidak diijinkan, suamiku harus berdebat dulu untuk mempertahankan LCD tsb karena di dalam tiket tidak ada keterangan larangan larangan detail…. sampe akhirnya kami disuruh untuk pakai cargo, dipanggilin security dan tukang cargo, kata tukang cargo bisa diambil besok pagi dengan biaya 100 ribu, lalu kami memutuskan untuk mausk bagasi aja tetapi oever weught kami harus bayar 70 puluh ribu rupiah,  kok selisih sedikit akhirnya kami memutuskan untuk cargo aja, kamipung langsung menuju tukang cargo eh hargnaya udah berubah lagi yang tadinya 70 ribu sekarang menjadi 600ribu, iiih ngaco deeeeeh masak pengedengaran aku dan suamiku bisa salah, jelas jelas tadi dia bilang 100 ribu.

Duh ribeet banget akhirnya kami makan saja dulu sambil mencari solusi, sambil membeli makan suamiku mmebuka kardus LCD untuk dilindungi agar aman dan tidak terbentur apapun, dan setelah selesai makan akhirnya kita pun check ini lagi unutk LCD nya dan nambah 80 ribu semoga semuanya aman, Amiin.

Nah check ini sudah berhasil, ini pas masuk keruang tunggu kok ada pertanda delay.. ternyata benar pesawat delay 1 jam, setelah nunggu lama kahirnya penumpangpun disuruh masuk ke pesawat pas menuju kepesawat masih harus naik bus, terus pas menapaki tangga lho kok banyak banget penumpang ngumpul dideket pintu masuk ternyata mereka itu adalah double seat dan suamiku coba mencari temapt duduk 1F dicari cari ga ada tempat duduk 1F jadi kalau yang lain masih mending double seat tapi kalau aku dan suamiku itu tidak ada tempat duduknya wes parah bangeet deh untung suami bilang yang penting istri saya karena lagi hamil, sipramugaripun memberikan tempat duduk kepadaku dengan menyuruh penumpang cowo untuk berdiri sejenak semabri aku mendapatkan kursi, parah nih lion baru kali ini naik pesawat seperti naik angkot banget nget…kacau deh kali ini penumpangnya juga pada komplen.

Mana selama diruang tunggu aku jadi galau ini gimana ya, aku nanti gimana selama disana, aku betah tidak,apalagi ditingal mas didi gimana gimana gimana, galauuu deh, akhirnya sampai juga di airport palembang nah ketemu ibu mertua, dan juga adiknya mas didi tak ketinggalan juga keponakan keponakanya mas didi..

Begitu sampai banyak bangeet yang aku pikirkan, ga bisa tidur juga dan aku sempat bilang ke suamiku aku ingin ikut pulang ke jakarta saja, karena aku dah bisa bayangin apa yang akan terjadi nanti begini nanti begitu 

Innalillahi wa Innalaihi roji’uun

Standard

Aku dan keluargaku berkabung                                                                                                                                                             masih kuingat jelas hari senin itu tepatnya tanggal 2 juni 2014 ada jam 1.45, aku mendapatkan telfon dari rumah (adik iparku) “maknyak sudah tidak ada”, kata kata itu masih terngiang dalam pikiranku bahkan sampai saat ini….. saat mendengar itu aku langsung lemes ga berdaya tidak percaya sama sekali, ibuku meninggal dunia 😦

langsung aku duduk deprok dikarpet diruang IT yang hanya aku saja diruangan tsb, aku nangis dan aku langsung telpon suamiku, lalu satu persatu temen temen berdatangan ke ruanganku dan mencoba menenangkan aku yang saat itu aku masih sangat lemes, dan juga janin yang ada dalam perutku mula kencang banget mungkin dedek bayi juga bisa merasakan ketegangan yang aku rasakan saat itu :(. temen temen kantor membantuku mencarikan tiket dan mencoba untuk komunikasi dengan suamiku mencarikan jadwal yang pas. akhirnya dapat dengan penerbangan jam 8 lalu aku langsung ijin pulang cepat dan siap siap untuk ke airport, aku diantar oleh driver kantor dan suamiku dari purwakarta langsung menuju soeta..aku sampai di airport duluan, ama aku menunggu suami yang belum datang ak ling lung snedirian diairport air mata terus mengalir dipipiku, dan kemudian 45 menit berikutnya suamiku datang, langsung kami buru buru check in, menuju raung tunggu juga dicampuri pikiran was was karena usia kandunganku yang sudah menginjak 7 bulan dan tidak ada surat dari dokter, pas pemeriksaan suamiku bilang usia kandunganku 5 bulan dan Alhamdulilah aman hanya disuruh tanda tangan saja untuk pernyataan.                                                                                                  

Diruang tunggu aku ga bisa berfikir apa apa, masih terus ngalir air mataku dan tiap aku bawa nangis dedek bayi yang di dalam perut pasti tegang, kasian dedek bayi juga namun aku juga ga bisa menahan kesedihanku.. sambil berfikir rasa ingin sekali merawat ibuku, ingin memandikan dan menyolatkan apakah aku masih diberikan kesempatan untuk itu? hal itu sempat terlintas dalam pikiranku karena adatnya dikampungku bila ada yang meninggal secepat mungkin di makamkan, aku sempat khawatir kalau aku ga sempat menyolatkan ibuku…

Sesampai dirumah tak kutemui ibuku 😦                                                                                                                                             sampai di airport Adi Sumarmo jam 9 malem an kita mencari taksi dan sampai dikampung sekitar 1/2 11 malam, tampak banyak orang didepan rumah dan didalam rumah juga ada sodara sodara namun aku tak belihat maknyak, dan banr dugaanku maknyak ternyata udah dimakamkan tadi sore jam 4, sediiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiih bangeeeet aku ga ada kesempatan melihat ibuku untuk terakhir kalinya :(, menyesaaal banget kenapa aku ga pulang aja weekend kemarin 😦

Manusia hanya berencana, Allah yang menentukan…                                                                                                                        ya memang benar semua itu, aku masih tidak percaya dangan apa yang terjadi, Ya Allah begitu cepat Engkau memanggil ibuku, bahkan aku belum sempat ketemu apa yang sudah aku rencanaku untuk pulang pada tanggal 8 juni 2014 untuk kumpul dengan keluarga dan menjenguk ibu sudah ada di genggamanku namun ternyata takdir berkata lain. ini kejadian yang kedua kalinya aku ga bisa merawat memandikan dan menyolatkan dulu ayahku sekarang ibuku :(, ya Allah ampunilah hambamu ini :(, apa yang bisa kulakukan adalah mendoakan kedua orang tuaku… Ibu selamat jalan maafkan anakmu ini yang tidak dapat menemani selama sakit dan juga tidak dapat merawatmu :(… 

Belum bisa membahagiakan maknyak..                                                                                                                                               Aku Merasa belum bisa membahagiakan ibuku aku sangat sedih banget karena merasa bersalah juga aku merasa belum bisa membahagiakan ibuku, sudah berencana untuk mengajak umrah ibuku juga belum kesampaian, dan juga mau menujukan kepada ibu kalau aku sudah mulai berhijab, dan yang sangat ditunggu tunggu adalah pengen bangeeet mewujudkan cita cita ibu melihat cucu, karena saat ini aku dan adiku lagi hamil 7 bulan yang sebentar lagi kita akan melahirkan dan menambah cucu baru… hari kamis tanggal 29 may 2014 itu adalah saat aku telpon ke maknyak dan aku menyampaikan tentang rencana melahirkan di palembang dan meminta ijin untuk mengajak maknyak menemani aku di palembang nanti dan perjalanan naik pesawat dari solo jadi tidak perlu berhari hari dalam perjalanan, respon dari maknyak waktu itu beliau sangat excited, bahagia karena mau kerumah besan, begitu juga dengan aku yang lega karena maknyak terdengar happy banget di telpon waktu itu dan beliau juga mendoakan aku dan anak anaknya semoga lancar semuanya..

YA Allah ampuni dosa ibuku, kasihani dan sejahterakanlah ibu, lapangkan kuburnya dengan rahmat-Mu, muliakanlah dibuku, masukkanlah ibuku kedalam surga, Amiin